Jurnal Pribados

21 January 2019

keranjingan

Beberapa tahun ini saya keranjingan (lagi) sama gitar. Setelah 6 tahun saya nggak tertarik dengan benda ini, entah kenapa sekarang benda ini begitu menarik. Level "kesenangan" saya juga meningkat dari masa keranjingan waktu SMA dulu. Dulu saya sempet keranjingan gitar dari jaman SMP sampe SMA.


Dulu dirumah ada beberapa gitar nylon punya Bapak, saya nggak suka karena senarnya suka melintir kalo dibending. Sampe akhirnya saya dibelikan gitar akustik string, lupa apa merknya, tapi gitarnya bener-bener pas di tangan. Saya merasa cocok banget waktu itu sama gitar itu.


Sampai suatu waktu, Bapak memutuskan untuk ngasih gitar itu ke temennya, karena anak temennya mau belajar gitar (WTF). Apesnya lagi saya yang disuruh nganterin gitar itu ke rumah temennya Bapak. Sampai beberapa hari saya nggak berangkat anterin gitar itu karena nggak rela. Akhirnya Bapak marah sampe bilang "Kamu jangan bikin malu orang tua". Dengan berat hati gitar itu akhirnya saya anterin juga.


Bapak sepertinya tahu kalau saya kecewa gitar itu diberikan ke orang lain. Kemudian saya dibelikan gitar baru (elektrik + ampli). Tapi karena saya terlanjur kecewa, gitar baru itu nggak terlihat menarik buat saya.


Mulai dari sini saya nggak begitu tertarik lagi dengan gitar.


Sampai akhirnya nikah dan pindah ke rumah (kontrakan) baru dan Istri bilang, "rumah ini sepi kalo nggak ada alat musiknya".


Sejak saat itu saya keranjingan lagi sama gitar.


No comments:

Post a comment

Was humbly designed and developed by MAKMALF.com. Written by Bayu Saputra Pribadi.